BERITA UTAMAINTERNATIONALLIFESTYLE

Diam-diam, Pemerintah Inggris Naikkan Gaji Ratu Elizabeth II

The Sovereign Grant mendanai tugas resmi Ratu, serta pemeliharaan istana kerajaan, gaji dan biaya staf lainnya

MataPublik.co, ENGLAND- Rabu kemarin, kerajaan mempublikasikan pendapatan keuangan tahunan mereka. Dari laporan ini terungkap bahwa di sela-sela kesibukan menyiapkan pernikahan Pangeran Harry dan Meghan Markle, diam-diam Ratu Elizabeth II naik gaji sampai 78% dibanding tahun sebelumnya.

Penghasilan Ratu Inggris ini berasal dari beberapa sumber, termasuk Sovereign Grant- setoran dari pemerintah Inggris untuk kerajaan. Setoran ini berasal dari para pembayar pajak dan digunakan Ratu Elizabeth untuk operasional resmi kerajaan.

Berdasar laporan, setoran pemerintah Inggris ini dari 1 April 2017 hingga 31 Maret 2018 adalah sebesar 76,1 juta poundsterling atau setara US$ 100 juta atau Rp 1,4 triliun. Setoran ini bakal naik di 2018 hingga 2019 menjadi 82,2 juta poundsterling atau Rp 1,51 triliun.

Dari 2016 hingga 2017, Sovereign Grant Ratu Elizabeth berkisar adalah £ 42.8 juta (Rp 827 miliar). Sekitar £ 30,4 juta (Rp 527 miliar ) dari peningkatan tahun ini adalah untuk renovasi Istana Buckingham, proyek selama satu dekade seperti merombak bangunan termasuk kabel listrik, pipa, boiler dan generator.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa dana publik yang digunakan oleh Ratu untuk bea pengeluaran resmi meningkat 13 persen, naik dari £ 41.9 juta (Rp 784 miliar) di 2016/ 2017  menjadi £ 47.4 juta (Rp 887 miliar) untuk 2017/2018, sebagian besar peningkatan pengeluaran itu untuk pemeliharaan istana.

Lihat Juga  Atal Sembiring Depari Terpilih sebagai Ketua PWI Pusat 2018-2023

The Sovereign Grant terdiri dari persentase pendapatan yang dihasilkan oleh Crown Estate, sebuah bisnis properti komersial independen yang dimiliki oleh raja yang berkuasa (selama masa pemerintahan mereka), yang merupakan salah satu portofolio properti terbesar di Britania Raya. The Crown Estate menghasilkan laba, yang kemudian dibayarkan ke Departemen Keuangan, dan dari sana, sebagian dibayarkan kepada Ratu melalui Sovereign Grant.

The Sovereign Grant mendanai tugas resmi Ratu, serta pemeliharaan istana kerajaan, gaji dan biaya staf lainnya. Beberapa pengeluaran yang tidak dicakup oleh Sovereign Grant, terutama pengeluaran anggota Keluarga Kerajaan lainnya, ditutupi oleh pendapatan yang dihasilkan oleh Duchies of Lancaster dan Cornwall, portofolio terpisah dari tanah yang juga dimiliki oleh raja yang berkuasa dan pewaris tahta masing-masing.

Menurut keluarga kerajaan, sang Ratu menggunakan pendapatan dari portofolio investasinya  dan perkebunan pribadi untuk memenuhi pengeluaran pribadinya. Forbes baru-baru ini memperkirakan kekayaan bersih dimiliki ratu pada $ 530 juta (Rp 75 triliun) pada tahun 2016.

Lihat Juga  Korban Kekerasan, Wartawan Tewas Ditembak di Mexico

Tetapi para bangsawan tidak hanya dibayar untuk posting di istana saja mereka terus sibuk. Selama masa pemerintahannya, laporan itu menyatakan bahwa Ratu telah mengirim 254.000 telegram ucapan selamat kepada centenarians pada ulang tahun ke-100 mereka” serta 784.000 pesan kepada pasangan yang merayakan “Peringatan Pernikahan Berlian” mereka, yang 60 tahun. Tahun lalu, Ratu pun melakukan 154 perjanjian resmi.

Dalam hal perjalanan, keluarga kerajaan menghadiri lebih dari 3.000 pertunangan resmi – baik di Inggris maupun di luar negeri. Dan begitu banyak perjalanan yang tidak murah: 38 perjalanan yang diambil oleh keluarga kerajaan dan staf tahun lalu memiliki biaya perjalanan sebesar US$ 19.000.

Perjalanan termahal termasuk perjalanan Pangeran Charles dari Wales dan Camilla selama 10 hari pada bulan November ke Singapura, Brunei, Malaysia, dan India, dengan biaya US$ 475.000. Dan perjalanan Pangeran William dan Kate selama lima hari ke Polandia dan Jerman pada bulan Juli menelan biaya £ 62.000 ($ 81.000). (gus)

Show More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close