NASIONAL

Edy Rahmayadi Mundur Karena Banyak Tekanan, Joko Tumpuan Harapan

MataPublik.co, JAKARTA РSejumlah asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI se-Indonesia  optimistis dengan lembaga sepak bola tertinggi di Indonesia yang kini dipimpin pelaksana tugas (Plt.) Joko Driyono bisa memajukan sepak bola Tanah Air.

Joko Driyono menjadi Plt. Ketua Umum PSSI usai Edy Rahmayadi mengundurkan diri dari jabatan tersebut dalam Kongres Tahunan 2019 di Bali, Minggu (20/1).

Edy Rahmayadi mundur karena desakan banyak pihak, ditambah maraknya sejumlah kasus dalam persepakbolaan Indonesia di periode kepemimpinannya.

Ketua Asprov PSSI Jatim, Ahmad Riyadh, yakin di tangan Jokdri, sapaan Joko Driyono, PSSI dan sepak bola Indonesia akan maju. “Dengan dipimpin Pak Jokdri, tentu kami Asprov PSSI mendukung penuh untuk sama-sama memajukan sepak bola Indonesia,” kata Ahmad Riyadh saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Minggu (20/1).

“Dia [Joko Driyono] sangat paham dengan kondisi sepak bola Indonesia,” Riyadh menambahkan.

Menanggapi pengunduran Edy Rahmayadi karena banyaknya tekanan, Riyadh menganggapnya sebagai hal logis. Terlebih lagi Riyadh menyebut Edy sibuk karena rangkap jabatan dengan posisi sebagai Gubernur Sumatera Utara.

“Itu pilihan Pak Edy mundur karena enggak ada waktu, padahal PSSI belum konsentrasi penuh membangun PSSI ini. Terus dia jabatnya juga di Medan [Gubernur Sumatera Utara], dengan PSSI yang ada di Jakarta jaraknya jauh, setiap saat enggak bisa hadir,” tutur Riyadh.

 

Melihat kondisi darurat sepak bola Indonesia saat ini karena adanya masalah pengaturan skor, pengunduran Edy juga dinilai wajar. Riyadh mengatakan Edy Rahmayadi merasa tak bisa memberikan waktu penuh untuk menyelesaikan sejumlah masalah di sepak bola Indonesia.

“Beliau [Edy] menyampaikan, situasi saat ini mengharuskan dia hadir terus, tapi [kenyataannya] beliau enggak bisa hadir penuh, sehingga perlu konsentrasi dari [Plt.] ketua baru,” ucap Riyadh.

Riyadh juga menjelaskan berdasarkan statuta PSSI, wakil ketua umum berhak mengambil alih peran ketua umum.¬† “Tapi, di tengah [jalan] nanti kalau ada yang minta KLB [Kongres Luar Biasa] ya harus diakomodir. Dan semua sepakat Pak Jokdri jadi ketua [PSSI],” Riyadh menjelaskan. (iuy)

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close