ENTERTAINMENTLIFESTYLE

Indonesia Fashion Week 2019, Semarak Fesyen Muslim Jelang Ramadan

MataPublik.co, JAKARTA –  Indonesia Fashion Week (IFW) 2019 yang berlangsung dari 27 hingga 31 Maret diwarnai oleh ragam pagelaran busana muslim. Para perancang mengharapkan lonjakan penjualan menjelang Ramadan dan Lebaran. Presiden IFW Poppy Dharsono menyatakan, busana muslim terus menjadi tren. Dengan penduduk yang mayoritas muslim, “Indonesia pasar busana muslim yang besar,” kata Poppy di Jakarta, Jumat (29/3).

Pada hari pertama, 12 desainer memamerkan karya dalam pertunjukan bertema Modest in Style. Kemudian, ada dua pagelaran busana yang menampilkan busana muslim: Beautiful Syar’i dengan 12 desainer dan Modest Glam juga oleh 12 desainer pada hari berikutnya. Pada hari ketiga, Modest Contemporer menampilkan karya desainer ternama Itang Yunasz yang memamerkan dua brand Allea dan Kamilaa.

Selain itu, ada nama baru seperti Kaenina by Rokhmi Fitria, koleksi Charming Anjat Borneo, serta L-Two by Linda, dan De Chantique by Nining Santoso. Para desainer mengakui tren busana muslim semakin meningkat setiap tahun. Nining Santoso mengungkapkan, jumlah pelanggannya semakin banyak seiring naikknya popularitas De Chantique. “Kami mengikuti perkembangan zaman, sehingga pasar baru dapat terus meningkat,” ujar Nining.

Dia menjelaskan, produk The Chantique dibuat dengan tangan yang memadukan teknik aplikasi brokat, payet, dan tulle pada kebaya muslim. Ia banyak membuat model pakaian pesta: kebaya panjang yang simpel tapi elegan. Jelang Ramadan, Nining mengaku penjualan naik hingga 70% dibanding bulan-bulan biasanya. Padahal, harga produk The Chantique berada pada kisaran Rp 5 – 15 juta. “Biasanya untuk pasangan, keluarga atau reseller sudah pesan jauh-jauh hari sebelum Lebaran,” katanya lagi.

Menurutnya, banyak juga desainer yang berkompetisi membuat pakaian hijab yang sesuai dengan gaya urban kontemporer. “Kami ingin mengangkat kain asli Indonesia seperti tenun atau batik serta aksesoris budaya untuk muncul ke permukaan lagi, tetapi dengan gaya modern supaya anak muda lebih bangga,” kata Rokhmi.

Dia mengaku, omzet Kaenina baru sekitar Rp 50 juta per bulan karena mereknya baru diperkenalkan. Dengan harga tiap produknya di kisaran Rp 300 ribu hingga Rp 2 juta, ia berharap mendapat pesanan empat kali lipat saat Ramadan.

Sebelumnya, tiga merek busana muslim juga jadi sorotan dalam Fashion Nation Modern Modest di Senayan City. Ketiganya dianggap memiliki pengaruh di media social, yakni kolaborasi Restu Anggraini x Dewi Melki, Saba by Rani Hatta, serta Kami Idea. Saba by Rani Hatta menawarkan koleksi yang sederhana.

Ia memadukan koleksi busananya dengan aksesoris kekinian, yaitu tas pinggang berwarna hitam. Kerudung yang dikenakan dalam koleksi Saba pun hanya berbentuk balutan kain panjang. Sementara Kami Idea memakai motif yang lebih beragam.

Pola kainnya tampak rumit pada beberapa bagian. Sementara Restu Anggraini x Dewi Melki memberikan koleksi paduan putih yang dilengkapi penutup kepala. “Koleksi kami adalah bagian dari jiwa kami,” kata Restu usai pameran busana, pekan lalu.

Ia melihat, pembelian busana muslim meningkat menjelang Ramadan dan Lebaran. Penjualan bisa naik lima kali lipat karena konsumsi masyarakat ditopang oleh Tunjangan Hari Raya (THR) yang mereka dapat dari pemberi kerja. Koleksi yang Restu tampilkan menargetkan perempuan bertubuh mungil. Harga penawaran koleksinya Rp 200 ribu sampai Rp 500 ribu dan akan mulai dijual pada Mei nanti.

Menurut dia, strategi dalam persaingan busana muslim jelang Ramadan adalah memberikan produk yang lebih beragam.”Kolaborasi kami bisa memberikan tambahan nilai yang berbeda, warna baru bagi masyarakat,” ujar Restu. (iuy)

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close