INTERNATIONAL

Ratusan Anak Etnis Minoritas Muslim Xinjiang Hilang di Tiongkok

MataPublik.co, XINJIANG – Studi terbaru menunjukkan bahwa Cina diduga sengaja memisahkan anak-anak minoritas Muslim dari keluarga mereka di provinsi Xinjiang. Pada saat yang sama ketika ratusan ribu orang dewasa ditahan di kamp-kamp raksasa, kampanye besar-besaran untuk membangun sekolah asrama sedang berlangsung.

Berdasarkan wawancara yang didukung dokumen dengan lusinan keluarga, BBC News telah mengumpulkan beberapa bukti paling komprehensif tentang apa yang terjadi, termasuk kampanye besar-besaran untuk membangun sekolah asrama di wilayah tersebut.

Catatan menunjukkan bahwa lebih dari 400 anak di satu perkampungan telah kehilangan tidak hanya satu tetapi kedua orang tuanya di bawah kampanye penahanan massal yang diluncurkan tiga tahun lalu.

Setelah itu, penilaian formal dilakukan oleh pemerintah Cina untuk menentukan apakah anak anak tersebut membutuhkan perawatan pusat. Selain upaya untuk mengubah identitas populasi orang dewasa di Xinjiang, bukti juga menunjukkan bahwa ada kampanye paralel sistematis untuk menghilangkan asal-usul sang anak.

Kontrol dan pengawasan ketat di Xinjiang di mana para wartawan asing diikuti selama 24 jam sehari membuat sulit untuk mengumpulkan bukti di daerah tersebut. Namun, sebuah informasi lain dapat diperoleh di Turki di mana orang-orang Uighur berlindung dan melarikan diri dari penindasan Rezim Cina.

Di aula besar di Istanbul, lusinan orang rela mengantri untuk berbagi cerita dan sebagian besar memegang foto anak-anak yang sekarang ‘hilang’. “Aku tidak tahu siapa yang peduli pada mereka. Mereka tidak dapat dihubungi sama sekali, “kata seorang wanita, menunjukkan gambar tiga putrinya kepada BBC.

Seorang ibu lain yang bersamanya juga memegang foto keempat anaknya. “Aku tahu mereka dibawa ke panti asuhan,” katanya, sambil menyeka air mata. Dalam 60 wawancara tentang informasi yang diberikan oleh orang tua dan saudara etnis Uighur mengungkapkan hilangnya lebih dari 100 anak di Xinjiang.

Mereka semua adalah warga Uighur – anggota kelompok etnis Xinjiang terbesar yang mayoritas beragama Islam yang telah lama memiliki ikatan bahasa dan keyakinan dengan Turki. Ribuan orang datang untuk belajar atau berbisnis, mengunjungi keluarga, atau untuk melepaskan diri dari batasan kontrol kelahiran Tiongkok dan meningkatnya tekanan agama.

Tetapi selama tiga tahun terakhir, mereka menemukan diri mereka terjebak setelah China mulai menahan ratusan ribu warga Uighur dan minoritas lainnya di kamp-kamp raksasa. Dalam 60 wawancara tentang informasi yang diberikan oleh orang tua dan saudara etnis Uighur mengungkapkan hilangnya lebih dari 100 anak di Xinjiang (BBC)

Pihak berwenang Cina mengatakan orang-orang Uighur dididik di “pusat-pusat pelatihan kejuruan” untuk memerangi ekstremisme agama yang kejam. Tetapi bukti menunjukkan bahwa banyak yang ditahan hanya karena mengekspresikan iman mereka – berdoa atau mengenakan kerudung – atau karena memiliki koneksi luar negeri ke tempat-tempat seperti Turki.

Bagi para Uighur ini, kembali berarti penahanan yang hampir pasti. Kontak telepon terputus – bahkan berbicara dengan kerabat di luar negeri sekarang terlalu berbahaya bagi mereka yang di Xinjiang.

Dengan istrinya yang ditahan di rumah, seorang ayah memberi tahu saya bahwa dia khawatir beberapa dari delapan anaknya sekarang berada dalam perawatan di negara Cina. “Saya pikir mereka sudah dibawa ke kamp-kamp pendidikan anak,” katanya.

Laporan terbaru oleh BBC News menyoroti apa yang sebenarnya terjadi pada anak-anak di Xinjiang. Sebelumnya, peneliti Jerman, Dr. Adrian Zenz telah berhasil meluncurkan penahanan besar-besaran terhadap orang dewasa di Xinjiang.

Sekarang, analisisnya mengungkapkan bahwa ada perluasan proyek pembangunan sekolah dalam jumlah yang luar biasa di daerah otonom. Kampus telah berkembang, hostel baru dibangun dan kapasitasnya meningkat dalam skala besar.

Jelas, pemerintah terlihat meningkatkan kemampuan mereka untuk merawat anak secara penuh dan pada saat yang sama membangun sebuah kamp. Target mereka juga kelompok etnis yang sama.

Dalam setahun di tahun 2017, jumlah anak yang masuk taman kanak-kanak Xinjiang meningkat menjadi lebih dari setengah juta dan 90 persen di antaranya adalah orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya. Pada bulan April tahun lalu, pemerintah kabupaten memindahkan 2.000 anak-anak dari desa ke sekolah asrama, Kabupaten Yecheng No. 4.

Penelitian Zenz juga menemukan bahwa pemerintah mencoba menggunakan metode yang sama untuk menghilangkan penggunaan bahasa etnis lokal dari sekolah. Aturan sekolah individu menguraikan aturan ketat yang akan menjatuhkan hukuman pada siswa dan guru jika mereka tidak berbicara bahasa Cina di sekolah.

Sebagian besar sekolah ini memiliki sistem kontrol keamanan yang ketat termasuk pagar kawat berduri. Sekolah asrama mengklaim bahwa mereka memungkinkan anak-anak minoritas untuk belajar kebiasaan hidup yang lebih baik dan kebersihan pribadi daripada di rumah. Ada beberapa budak yang menyebut guru mereka ‘ibu’.

BBC News mencoba menghubungi Biro Pendidikan di Xinjiang untuk mencari tahu tentang kebijakan resmi mengenai kasus ini, tetapi banyak yang menolak untuk memberikan perincian lebih lanjut.

Menurut perwakilan kantor berita di Inggris, mereka mencoba untuk bertanya kepada salah satu petugas di biro tentang apa yang terjadi pada anak-anak setelah orang tua mereka dibawa ke kamp penahanan. “Mereka ada di sekolah asrama. Kami menyediakan akomodasi, makanan, pakaian dan kami diberitahu oleh atasan kami untuk menjaga mereka dengan baik, “katanya.

Di Xinjiang, penelitian menunjukkan bahwa semua anak berada di sekolah isolasi dan manajemen yang dikontrol ketat. Sebagian besar sekolah ini memiliki sistem pengawasan komprehensif dengan alarm perimeter dan 10.000 volt. Kebijakan itu dikeluarkan pada awal 2017 ketika kampanye penahanan etnis Uighur meningkat secara dramatis.

“Saya pikir buktinya adalah pemisahan yang sistematis antara orang tua dan anak-anak mereka. Ini adalah indikasi yang jelas bahwa pemerintah Xinjiang berusaha membangun generasi baru dengan menghapus kepercayaan agama, bahasa dan asal-usul mereka. “Saya percaya insiden itu menargetkan etnis minoritas Islam sebagai genosida budaya,” kata Zenz dikutip BBC. (cak)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close