SUMSEL

Perempuan Sumsel Peduli Mangrove

MataPublik.co, PALEMBANG – Ketua Tim Penggerak PKK Sumsel, Hj. Febrita Lustia Herman Deru yang akrab disapa Feby Deru ikut mengomandoi gerakan  Penanaman Serentak Mangrove di 12 Provinsi di Indonesia, di wilayah Sumsel di Pelabuhan Tanjung Api-Api, Desa Sungsang, Kecamatan Sungsang Kabupaten Banyuasin, Selasa (9/7) pagi.

Gerakan yang berpusat di Kecamatan Bunaken, Kota Manado ini merupakan inisiasi ibu-ibu yang tergabung dalam Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE KK). Penanaman pohon di pesisir ini menjadi salah satu program OASE bidang lingkungan hijau yang salah satu agendanya mengajak kaum perempuan Peduli Mangrove.

“Berdasarkan penelitian, tanaman mangrove dan hutan  pantai dapat menyelamatlan manusia dari bencana tsunami. Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa di samping perannya melindungi pantau dari bencana tsunami, ekositem mangrove berperan dalam menyediakan sumbe rkehidupan bagi masyarakat khususnya sumberdaya perikanan. Bahkan akhir-akhir ini beberapa jenis tanaman mangrove juga mulai diketahui dapat memberikan sumber pangan bagi masyarakat.

”Dengan kekayaan manfaat dari ekosistem mangrove ini maka sudah sepatutnya ekosistem  mangrove ini harus dijaga kelestariannya. Kegiatan penanaman serentak mangrove ini  midah-mudahan akan menginspirasi masyarakat, pemerintah daerah serta pemeeintah pusat untuk terus menjaga dan memeliharan serta memulihkan mangrove,” ujar Ibu Negara RI Iriana Jokowi dalam sambutannya yang dibacakan oleh Ketua TP PKK Sumsel Feby Deru.

Di Sumsel, penanaman Mangrove ini dilakukan Ketua TP PKK bersama anggotan Forkompimda Provinsi Sumsel, Kepala OPD lingkup Provinsi Sumsel dan Kabupaten Banyuasin, Kepala UPT Kementerian LHK Provinsi Sumsel, pengurus dan anggota PKK, Dharma Wanita, Bhayangkari, Persit , PIA, ArdhyaGarini, Jalasenatri, Dharmayukti Karini Sumsel dan masyarakat.

Sebanyak 5000 bibit pohon mangrove ditanam di sejumlah titik di sekitar pelabuhan penyeberangan TAA. Selain penanaman bibit mangrove dari spesies Rhizopora Stylosa, dalam kegiatan itu juga dilakukan penyerahan bantuan bibit produktif dan penyerahan bantuan bor bipori dari Ketua TP PKK. Bibit produktif tersebut diantaranya mangga, rambutan, jambu, sawo untuk menghasilkan buah yang lebat bagi masyarakat.

“Kegiatan penanaman mangrove ini sangat baik dan positif sekali. Walaupun Sumsel tidak memiliki pantai tapi ini bisa kita tanam di pesisir sungai yang banyak di Palembang. Karena manfaatnya banyak sekali saya ingin agenda seperti ini menjadi kegiatan penanaman rutin dalam kegiatan PKK di seluruh kabupaten kota se Sumsel,” jelasnya.

Untuk menggalakkan kepedulian melestarikan mangrove, penanamannya akan diagendakam khusus pada peringatan-peringatan hari besar perempuan seperti hari Kartini, hari Ibu dan lainnya sehingga penanaman mangrove lebih berkelanjutan. Tidak terbatas pada pesisir sungai saja, tapi juga di sepanjang jalan dalam kota kabupaten.

“Di Sumsel inikan banyak sungai, hari ini kita tanam dari sepanjang pesisir ini sampa hulu nya. Kedepan kita tentu bisa bekerjasama dengan BPDAS agar perempuan-perempuan di Sumsel ikut menanam mangrove,” imbuh Feby.

Sementara itu Kepala Dinas Lingkungan Hidup Sumsel, Edward Chandra mengatakan tanaman mangrove diketahui memiliki banyak sekali manfaat yakni sebagai penyerap polutan, pencegah intrusi air laut, penelitian dan pendidikan, penyimpan karbon, wisata alam, pelindung garis pantai dari abrasi dan tsunami hingga menjadi tempat berlindung dan berkembangbiaknya berbagai jenis fauna ekosistem payau.

Hadir pula dalam gerakan penanaman mangrove serentak itu yakni Ketua Persit Kartika Chandra Kirana Kodam II Sriwijaya Rina Irwan, Ketua Bhayangkari Polda Sumsel Dina Firli, Ketua Ikatri  Deo Yuvanti Gantada, Ketua BKOW Sumsel Hj Tartila Ishak, KetuaDharma Wanita Pemprov Sumsel Renny Nasrun, Ketua TP PKK Kabupaten Banyuasin dr. Sri Fitrianti Askolani, Kadis KehutananSumsel Pandji Cahdjanto, Kepala BPDASHL Siswo SHut. (imn)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close