EKONOMI

Tak Lama Setelah Erick Thohir Panggil Ahok, Saham BUMN Rontok

MataPublik.co, JAKARTA — Pemanggilan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok untuk memberesi permasalahan di Kementerian BUMN tak mendapat respons positif oleh pasar saham. Santer beredar kabar, Ahok akan menduduki jabatan dirut di salah satu perusahaan BUMN.

Saat ini, terdapat empat BUMN yang kursi direktur utamanya kosong, yakni Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), Bank Mandiri, Perusahaan Listrik Negara (PLN) serta Bank Tabungan Negara (BTN). Pertamina juga diisukan akan mengalami pergantian pimpinan.

Menteri BUMN Erick Thohir sudah buka suara soal kejelasan posisi Ahok nantinya. Erick mengatakan akan secepatnya menetapkan posisi Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok atau paling lambat awal Desember 2019.

“Segera mungkin, awal Desember,” kata Erick Thohir di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (14/11), menanggapi pertanyaan kapan posisi untuk Ahok ditetapkan.  Lantas bagaimana kondisi pedagangan saham perushaan BUMN hari ini? Menurut pantauan Indonesiainside.id, rata-rata perdagangan saham perusahaan BUMN mengalami pelemahan.

Saham Bank BTN (BBTN) dibuka stagnan di level Rp1.840 per saham dan ditutup dengan harga Rp1.835 melemah 0,27 persen. Sementara saham Bank Mandiri (BMRI) juga dibuka stagnan di posisi Rp6.875 per saham. Pada perdagangan kemarin, saham Mandiri turun 1,82 persen ke Rp6.750.

Selanjutnya, PT Inalum (Persero) sebagai holding BUMN pertambangan yang meliputi PT Timah Tbk (TINS), PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), dan PT Bukit Asam Tbk (PTBA). Saham Timah dibuka stagnan pada posisi Rp800 per saham.

Sementara itu, saham Bukit Asam terpantau tidak bergerak di level Rp2.550. Saham Bukit Asam ditutup melemah 3,53 persen di posisi Rp2.460 pada jeda perdagangan. Begitu pula dengan Antam ditutup melmah 0,61 persen di posisi Rp815 dari penutupan kemarin Rp820. (imn)

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close