KESEHATAN

Guru di Garut Lumpuh Setelah Vaksinasi Covid-19

GARUT – Seorang guru di Garut mengalami kelumpuhan setelah ikut vaksin Covid-19. Guru honorer di Kabupaten Garut itu mengalami KIPI (kejadian ikutan pasca imunisasi) Covid-19 dengan kondisi mengalami lemas.

Komnas Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI), Hindra Irawan Satari belum bisa berkomentar banyak. Dia mengatakan masih merampungkan data-data terkait kejadian tersebut. “Soal lumpuhnya guru di Garut, saya sedang konfirmasi dahulu datanya ya,” ujar dia.

Guru honorer di Kabupaten Garut yang mengalami KIPI (kejadian ikutan pasca imunisasi) Covid-19 menyebut bahwa dirinya hanya mengalami lemas. Dia mengaku mempunyai penyakit bawaan.

Guru yang mengalami KIPI tersebut diketahui berinisial EK (40). Ia mengatakan bahwa dirinya memang memiliki penyakit bawaan, dan hal tersebut pun sudah disampaikan saat ia hendak divaksinasi Covid-19.

Lihat Juga  Antisipasi Penyebaran Corona Siapkan Dua Posko Tanggap Covid-19

“Saya punya riwayat penyakit saraf kejepit sejak 2008. Tahun 2010 sempat mau dioperasi tetapi tidak jadi karena kondisi membaik,” katanya, Selasa (16/3).

Usai disuntik vaksin Covid-19, EK mengaku memang tubuhnya merasa lemas, dan langsung berkonsultasi dengan puskesmas terkait kondisinya itu. Pihak puskesmas pun menurutnya langsung datang ke rumahnya dan langsung berkonsultasi dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Garut.

EK menyebut bahwa saat itu dirinya langsung dibawa ke RSUD dr Slamet untuk menjalani pemeriksaan karena kondisinya itu. “Apakah ini karena vaksin atau bukan saya juga tidak tahu,” sebutnya.

Lihat Juga  Jumlah Positif Virus Corona Terus Meroket Tambahan 529 Orang, Keseluruhan 17.025 Kasus

Terkait kondisinya pascavaksinasi menyebar luas, EK mengaku bahwa banyak pihak yang menghubunginya. Di antara yang menghubungi adalah yang menekan dan mengancam akan melaporkan ke jalur hukum.

“Padahal saya tidak pernah berbicara ke publik. Saat saya sakit, ada rekan kerja menengok ke rumah dan melihat kondisi saya. Mungkin dari situ ada yang menyebarkan sampai ramai seperti ini. Tangan dan kaki kiri saya memang suka susah digerakan. Sekarang kondisinya sudah mulai membaik. Saya tidak menyalahkan siapa-siapa,” tutup EK. (mnn)

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close