INTERNATIONAL

India-Pakistan Diambang Perang Nuklir, Ini Akibatnya

MataPublik.co, Washington – Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Rabu, ketegangan baru antara India –Pakistan –khususnya dipicu pencaplokan dan pencabutan status khusus Jammu & Kashmir—bulan Agustus telah menyebabkan para ilmuwan dan peneliti dari University of Colorado Boulder dan Rutgers University untuk memprediksi kemungkinan yang bisa terjadi jika kedua kekuatan negara bersenjata nuklir itu berperang.

Skenario paling ekstrem, perang ini akan melibatkan penggunaan 100 kiloton senjata, lebih dari enam kali lebih kuat dari bom yang dijatuhkan di Hiroshima.

Satu semburan udara dari bom semacam itu dapat membunuh dua juta orang dan melukai 1,5 juta – tetapi sebagian besar kematian akan terjadi akibat badai api yang mengamuk setelah ledakan itu, kata Alan Robock, seorang profesor di Departemen Ilmu Lingkungan di Universitas Rutgers — New Brunswick, dalam makalah di Science Advances.

“India akan menderita dua atau tiga kali lebih banyak kematian dan korban daripada Pakistan karena, dalam skenario kami, Pakistan menggunakan lebih banyak senjata daripada India dan karena India memiliki populasi yang jauh lebih besar dan kota-kota yang berpenduduk lebih padat,” tulis Daily Mail.

Namun, sebagai persentase dari populasi perkotaannya, kerugian Pakistan akan mencapai sekitar dua kali lipat dari India. Penelitian ini menemukan bahwa badai api dapat melepaskan 16 juta hingga 36 juta ton jelaga (karbon hitam) ke atmosfer bagian atas, menyebar ke seluruh dunia dalam beberapa minggu. Jelaga pada gilirannya akan menyerap radiasi matahari, memanaskan udara dan meningkatkan kenaikan asap. Sinar matahari yang mencapai Bumi akan turun 20 hingga 35 persen, mendinginkan permukaan sebesar 3,6 hingga 9 derajat Fahrenheit (2 hingga 5 derajat Celcius) dan mengurangi presipitasi hingga 15 hingga 30 persen.

Kekurangan makanan di seluruh dunia akan mengikuti, dengan efeknya bertahan hingga 10 tahun. “Saya berharap pekerjaan kami akan membuat orang menyadari bahwa Anda tidak dapat menggunakan senjata nuklir, mereka adalah senjata genosida massal,” kata Robock, seraya menambahkan makalah tersebut memberikan lebih banyak bukti untuk mendukung Perjanjian PBB 2017 tentang Larangan Senjata Nuklir.

Para peneliti menambahkan pertumbuhan vegetasi akan menurun secara global sebesar 15 hingga 30 persen di darat, dan lautan dapat melihat penurunan produktivitas sebesar 5 hingga 15 persen.

Secara keseluruhan, penelitian ini mencatat bahwa pemulihan yang dibutuhkan dari semua dampak ini akan memakan waktu lebih dari 10 tahun karena asap akan tetap ada di atmosfer atas. “Sembilan negara memiliki senjata nuklir, tetapi hanya Pakistan dan India yang dengan cepat meningkatkan persenjataannya,” kata Alan Robock.

Lihat Juga  Sadiq Khan Terpilih Kembali sebagai Wali Kota London

Dampaknya, perang nuklir antara India dan Pakistan dapat mengakibatkan 125 juta kematian dan menciptakan bencana lingkungan global, kata para peneliti dari Amerika Serikat (AS) dalam penelitian itu. Jumlah korban dan skenario kehancuran didasarkan pada jumlah kepala nuklir dan rudal yang dimiliki oleh India dan Pakistan, kekuatan ledakan mereka dan pusat populasi dalam cakupan sistem pengiriman (nuklir).

Tidak ada cara untuk mengetahui seberapa kuat senjata-senjata ini – tidak satu pun negara telah melakukan uji coba nuklir dalam beberapa dekade – tetapi para peneliti memperkirakan bahwa masing-masing senjata dapat membunuh sebanyak 700.000 orang.

Namun, sebagian besar dari orang-orang itu tidak akan mati karena ledakan itu, tetapi dari kebakaran yang tidak terkendali yang akan terjadi kemudian. “Jika kamu melihat Hiroshima setelah bom jatuh, kamu dapat melihat bidang puing besar sekitar satu mil lebarnya,” kata Toon. “Itu bukan hasil dari bom itu. Itu adalah hasil dari api.”

“Jika terjadi perang antara India dan Pakistan … kedua negara ini saja akan menghadapi 50 hingga 125 juta kematian, yang merupakan bencana regional,” kata para peneliti dari University of Colorado Boulder dan Rutgers University.

“Selain itu, gangguan iklim jangka pendek yang parah dengan suhu turun drastis ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di bumi sejak pertengahan zaman es, kemungkinan dipicu oleh asap dari kota-kota yang terbakar, bencana global yang mengancam produksi dan kelaparan pangan dunia dalam skala besar, terlepas dari gangguan parah pada ekosistem alami, “menurut laporan itu.

Penelitian baru ini,  melibatkan peneliti dari University of Colorado, Boulder, Rutgers University-New Brunswick, Pusat Penelitian Atmosfer Nasional AS, di antara lembaga-lembaga lain, menawarkan beberapa perkiraan yang mengkhawatirkan, menunjukkan bahwa perang antara kedua negara akan menyebabkan antara 50 negara. juta dan 125 juta kematian dalam jam dan hari setelah pertukaran nuklir.

Namun, apa yang ditunjukkan oleh penelitian ini adalah bagaimana dampak iklim yang terjadi kemudian, yang dihasilkan terutama oleh asap dari api, akan menyebabkan kegagalan panen yang merusak dan runtuhnya ekosistem vital. Para peneliti menyebut istilah ‘musim dingin nuklir’ ini akan terus menyebabkan kelaparan di seluruh dunia, yang mengarah ke “kematian fatal,” demikian kata para peneliti.

Kekuatan Nuklir India Pakistan

India dan Pakistan masing-masing memiliki 140 hingga 150 hulu ledak nuklir dan jumlah itu dapat meningkat menjadi 200 hingga 250 di setiap negara pada tahun 2025.

Lihat Juga  6,3 Juta Jamaah Tiba di Saudi untuk Melakukan Umrah

Senjata nuklir dunia saat ini diperkirakan berjumlah 13.900, mencakup 93 persen di antaranya dimiliki oleh Amerika Serikat dan Rusia, 300 lainnya di tangan Prancis, 270 di Cina, 215 di Inggris sementara Israel memiliki 80 unit senjata besar.

“Perkiraan jumlah hulu ledak yang dimiliki oleh India dan Pakistan didasarkan pada kapasitas sistem pengiriman mereka untuk dipantau dari penginderaan jauh dibandingkan dengan jumlah bahan bakar uranium dan plutonium yang diperkaya yang mungkin dihasilkan negara itu,” menurut sebuah studi yang diterbitkan Rabu dalam Jurnal Science Advances.

“Mereka memiliki populasi besar, begitu banyak orang terancam oleh senjata-senjata ini dan kemudian ada konflik yang belum terselesaikan di Kashmir,” kata Brian Toon, yang memimpin penelitian, dalam laporan itu. “Ini adalah perang yang tidak memiliki preseden dalam pengalaman manusia,” katanya.

Jikapun, perang terjadi, siapa yang memanen korban paling banyak dalam situasi ini? “India akan menderita dua hingga tiga kali lebih banyak korban jiwa dan korban daripada Pakistan karena, dalam skenario kami, Pakistan menggunakan lebih banyak senjata daripada India dan karena India memiliki populasi yang jauh lebih besar dan kota-kota yang berpenduduk lebih padat. Namun, sebagai persentase dari populasi perkotaan, kerugian Pakistan akan mencapai sekitar dua kali lipat dari India. Secara umum … kematian dan korban meningkat dengan cepat bahkan hingga ledakan ke-250 karena tingginya populasi di India, sedangkan tingkat kenaikan untuk Pakistan jauh lebih rendah bahkan untuk ledakan ke-50,” ujar Robock.

Studi ini menyoroti India dan Pakistan sebagai ‘perhatian khusus’ dalam gambaran tenaga nuklir global karena ‘sejarah panjang konflik militer termasuk keseriusan baru-baru ini, kurangnya kemajuan dalam menyelesaikan masalah-masalah regional, kota-kota berpenduduk padat dan pengembangan senjata nuklir yang cepat. masing-masing. ‘

Dikatakan bahwa baik Pakistan maupun India tidak dapat memulai konflik nuklir tanpa banyak provokasi. Sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947, India dan Pakistan telah berperang dalam empat perang dan pasukan mereka telah berulang kali melepaskan tembakan di sepanjang Garis Kontrol yang membagi kedaulatan Kashmir atas wilayah Himalaya yang telah banyak diminati oleh kedua negara.

Hasil studi baru “memperkuat kebutuhan untuk menghapuskan senjata nuklir,” kata Robock. “Mereka adalah instrumen genosida massal. Dan mitos tentang pencegahan tetap ada. Tetapi jika senjata nuklir digunakan mereka akan memiliki dampak besar, melalui perubahan iklim, pada bangsa yang menggunakannya, “katanya.

“Mengancam menggunakan senjata nuklir untuk mencegahnya mengancam akan menjadi pelaku bom bunuh diri,” tambahnya. (cik)

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker