BANYUASIN

Mentan Andi Amran Kunjungi Banyuasin, Sebut sebagai Kabupaten Penyangga Pangan Nasional

BANYUASIN – Menteri Pertanian Republik Indonesia, Dr Ir Andi Amran Sulaiman menyatakan bahwa, Kabupaten Banyuasin tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan beras untuk daerahnya sendiri, tetapi mampu menjadi pendukung untuk memenuhi kebutuhan daerah lainnya.

“Banyuasin bukan swasembada, kalo swasembada hasilnya pas-pasan dengan kebutuhan, Banyuasin penyangga pangan nasional,” ujar Menteri asal Makassar ini saat kunjungan ke Desa Sumber Hidup, Kecamatan Muara Telang, (1/3/2024).

Andi menambahkan, maksud kedatangannya adalah untuk meninjau secara langsung lokasi percepatan tanam dan optimalisasi lahan rawa yang ada di Kabupaten Banyuasin.

Khusus untuk Sumatera Selatan, pemerintah akan mengoptimalkan lahan seluas 100rb hektar untuk dijadikan pertanian modern.

“Dengan konsep pertanian modern maka produktivitas meningkat menjadi 2 kali lipat, biaya produksi bisa turun hingga 60%. Sehingga bisa menambah produksi satu hingga tiga juta ton.
“Dan hal ini bisa menyelesaikan 30% masalah negara dalam hal impor” paparnya.

Dihadapan petani, Andi Amran juga menjanjikan akan memberikan benih gratis selama 3 bulan kedepan. “Ayo siapa yang berani tanam cepat kami siapkan benih untuk 2.000.000 hektar lahan gratis untuk seluruh Indonesia,” tantang Andi.

Lihat Juga  Isteri dan Anak Korban Menangis, Tolong Kami Pak Bupati

Lebih jauh, dirinya juga menyampaikan bahwa untuk mendukung pertanian di Indonesia Presiden telah menambahkan subsidi pupuk hingga dua kali lipat, dari sebelumnya 4,7 juta ton menjadi 9,5 juta ton.

“Beliau berharap semua pihak dapat memastikan semua subsidi pupuk ini dapat sampai ke tangan petani yang berhak,” pungkasnya.

Sementara, Pj Bupati Banyuasin Hani Syopiar Rustam, dalam sambutannya memaparkan tentang kondisi pertanian di Kabupaten Banyuasin yang merupakan potensi andalan.

Dengan Luas Baku Sawah seluas 174.371 Ha, hal ini berdasarkan SK Menteri ATR/BPN tahun 2019 yang terdiri dari 150.643 Ha sawah pasang surut dan 23.728 Ha sawah lebak.

Khusus Kecamatan Muara Telang, luas lahan sawah rawa pasang surut adalah 22.511 Ha dan semuanya sudah rutin tanam sebanyak dua kali dalam setahun atau IP 200nya sudah mencapai 2% Ha dan bahkan sudah ada sebagian petani yang membiasakan tanam tiga kali dalam setahun atau IP 300.

Lihat Juga  Masjid Al - Hidayah Probolinggo - Betung Segera di Renovasi

Menurut Hani, ini merupakan angka fantastis mengingat Muara Telang merupakan sentranya pertanian di Kabupaten Banyuasin, sehingga dengan momentum hari ini, dirinya mengharapkan lahan rawa pasang surut khususnya Kecamatan Muara Telang dapat terus berkontribusi terhadap peningkatan produksi baik peningkatan Indeks Pertanian (IP) maupun Produktivitas, dan menjadi pelopor bagi kecamatan lainnya.

“Kami siap mendukung semua program pemerintah dan sebagai penerima manfaat serta dengan dukungan dari pak menteri, mari kita wujudkan Indonesia sebagai pengekspor beras,” ujar Hani.

Turut hadir dalam kesempatan itu, Penjabat Gubernur Sumatera Selatan, Dr Drs A Fatoni MSi, Deputi II (Pangan dan Agribisnis) Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian RI, Dida Gardera ST MSc, Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi BNPB RI, Jawansyah SPd MAP MM, Wakil Direktur Pupuk Indonesia Holding Company, Gusrizal, Direktur Utama PT. Pusri, Daconi khotob, Rektor Universitas Pertahanan Republik Indonesia (Unhan RI) Letjen TNI Jonny Mahroza, dan sejumlah Kepala Perangkat Daerah di lingkungan Pemerintah Kabupaten Banyuasin. (mnn)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker