POLITIK

Nama Khofifah Indar Parawansa Menguat sebagai Ketum PPP

MataPublik.co, JAKARTA  – PPP segera mengadakan Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) untuk memilih Ketua Umum (Ketum) usai Romahurmuziy diberhentikan karena terjerat kasus suap. Beberapa pengurus wilayah PPP mengusulkan nama Khofifah Indar Parawansa menjadi Ketum partai dalam forum Mukernas. Di sisi lain, nama Plt Ketum PPP Suharso Monoarfa akan dibawa ke forum tertinggi setelah Muktamar itu.

Ketua DPP PPP Lena Maryana Mukti mengatakan Mukernas nanti tidak menutup kemungkinan untuk membahas masukan-masukan dari pengurus wilayah, termasuk nama Khofifah Indar Parawansa.

“Proses yang dilakukan itu, nanti apa yang diputuskan oleh pengurus harian itu akan dibahas di Mukernas. Dalam pembahasan itu usulan-usulan, masukan-masukan tentunya akan dibahas, termasuk usulan-usulan yang tadi mas sampaikan. Mekanisme organisasi akan berjalan seperti itu. Bisa saja, bisa saja, apapun keputusannya karena itu Mukernas adalah forum tertinggi di bawah Muktamar,” kata Lena saat dihubungi, Selasa (19/3/2019). Pernyataan Lena menjawab pertanyaan bagaimana DPP PPP menyikap pengurus DPW yang mengusulkan nama Khofifah untuk jadi Ketum.

Lihat Juga  Sidang Paripurna DPRD Sumsel Agenda Penyampaian Laporan Hasil Pelaksanaan Kegiatan Reses Pimpinan dan Anggota DPRD Provinsi Sumsel

Lena mengatakan semua pandangan dari pengurus DPW PPP, termasuk yang berbeda, akan disampaikan dalam Mukernas. Forum itu nantinya diharapkan bisa menghasilkan keputusan terbaik untuk partai berlambang Kakbah itu.

“Apapun nanti setiap peserta yang punya pandangan-pandangan berbeda tentu akan menyampaikan di Mukernas tersebut dan akan dibahas bersama di Mukernas dan kemudian lantas diputuskan yang terbaik untuk partai,” ucap Lena.

Pengurus DPW PPP yang mengusulkan ide Khofifah Ketum ialah DPW PPP Jawa Timur dan DPW PPP Yogyakarta. Khofifah sendiri menyebut dirinya lebih ingin fokus sebagai Gubernur Jawa Timur.

Jika masih ada pengurus DPW yang mengusulkan Khofifah sebagai ketum di Mukernas, Lena mengatakan semua peserta forum punya hak bersuara. Lena menyatakan Mukernas PPP digelar dalam waktu yang secepat-cepatnya. “Apapunlah ya, yang namanya rapat itu dan peserta punya hak bicara, punya hak suara di situ, itulah mekanisme yang akan dipakai oleh kita,” kata Lena.

Lihat Juga  KPU Kembali Coret 73 WNA dalam DPT Pemilu 2019

Khofifah sendiri mengaku ingin fokus menjadi Gubernur Jatim meski DPW PPP Jatim mengusulkannya menjadi Ketum pengganti Romahurmuziy. Ketua DPW PPP Jatim Musyafa Noer mengaku tak sembarangan mengusulkan nama Khofifah. Ada beberapa pertimbangan mulai dari Khofifah yang merupakan kader tulen PPP hingga kinerja Khofifah yang dinilai mumpuni.

“Aku tak fokus Gubernur ae rek (Saya fokus gubernur saja ya),” kata Khofifah kepada detikcom usai menghadiri acara Harlah Muslimat NU ke-73 di Lapangan Canda Bhirawa, Kabupaten Kediri, Senin (18/3). (iuy)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker