PALEMBANG

Out Look Pers di Sumsel : Perangi Berita Hoax Melalui UKW

Rizal Afrizal Ketua panitia sosok dibalik suksesnya kegiatan malam tahun baru Outlook Pers Sumsel 2024

Palembang – Dalam diskusi refleksi pers 2023, Direktur UKW PWI Pusat Dr H Firdaus Komar mengungkap bila kondisi pers saat ini sedang tidak baik baik saja, dengan perkembangan digital.

Dimana saat ini, setiap masyarakat dengan mudah mendapatkan informasi, yang terkadang tidak bisa di pertanggung jawabkan.
“Disinilah tantangannya, wartawan harus bisa mencegah pemberitaan hoax,” ungkap Firkom yang biasa disapa, Minggu (31/12/2023) malam.

Dari informasi yang didapat dari media sosial (medsos) tidak serta Merta dijadikan berita, tetapi harus dikaji kebenarannya.

“Jurnalis yang benar harus seperti itu, mengolah informasi yang didapat sesuai dengan kode etik jurnalistik, sehingga pers pilar ke empat demokrasi, benar – benar terwujud,”tegasnya.

Lihat Juga  Wawako Apresiasi Kerja Wartawan Berperan Membangun Palembang

Plt Ketua PWI Sumsel Anwar Sy Rasuan mengungkapkan bila di tahun 2024, perkembangan media siber akan lebih meningkat.

Tetapi dirinya mengingatkan bagaimanapun, kualitas sumber daya wartawan harus tetap ditingkatkan dan dikembangkan.

“Bila sumber daya wartawan, maka bisa memanfaatkan perkembangan media situasi dengan perkembangan digital,”ungkapnya.

“Jadi saya sarankan agar para jurnalis bisa mengikuti Uji Kompetensi Wartawan, sehingga bekerja sesuai dengan kode etik,”sambungannya lebih lanjut.

Salah satu tokoh Palembang, yang juga Ketua KONI Kota Palembang H Anton Nurdin, menceritakan pengalamannya terkait berita hoax. “Pernah waktu itu, saya diberitakan membawa kotak suara di kamar hotel, dan tanpa konfirmasi berita itu ramai, dan itu sangat menggangu,” kenangannya.

Lihat Juga  Riza Pahlevi Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palembang Periode 2022 – 2027

Setelah melalui pembuktian, akhirnya berita tersebut baru dinyatakan hoax alias tidak sesuai fakta. “Dan saya sependapat, jika wartawan harus melalui UKW, sehingga berita yang ditayangkan sesuai dengan kode etik ,”tuturnya.

Hal senada diungkapkan Ketua Umum Gencar Charma Aprianto yang menyangkan berita – berita tanpa konfirmasi.

“Diduga melakukan korupsi, tanpa adanya konfirmasi dari pihak terduga. Dan itu sangat merugikan. Apalagi sekarang maraknya media siber, dengan begitu cepat tayang,”ucapnya.

“Dan saya mendukung peningkatan profesionalisme wartawan melalui UKW, sehingga berita yang ditayangkan sesuai dengan kode etik,”tandasnya.(rel)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker