KESEHATAN

Penyebaran Covid-19 Melandai, Pemerintah Diminta Tetap Tingkatkan Edukasi

PALEMBANG – Pemerintah daerah didorong untuk melakukan percepatan vaksinasi hingga bisa mencapai 70 persen. Karena penyebaran covid-19, sudah melandai. Sebaliknya, antusias masyarakat untuk vaksin cenderung menurun. ‘’Saya minta pemda segera melakukan percepatan vaksinasi, sehingga herd immunity tercapai,” ujar Anggota Komisi IX DPR RI, Nurhadi, belum lama ini.

Dikatakannya, untuk mencegah penyebaran Covid-19, pemerintah harus melakukan riset yang terukur dan terkontrol dalam membuat suatu kebijakan. Salah satu yang menjadi perhatian Nurhadi, ialah kebijakan pemerintah mengurangi masa karantina bagi pelaku perjalanan internasional dari lima hari menjadi tiga hari.

“Apakah ini sudah didasari riset yang jelas, pasalnya hal ini pernah dilakukan pemerintah pada Januari 2021 dan menyebabkan peningkatan kasus Covid-19 di beberapa daerah,” ungkap Nurhadi.

Lihat Juga  Beginilah Cara Meraih Kebahagiaan

Meskipun pelonggaran diperlukan karena kasus Covid-19 melandai, namun menurutnya perlu ada parameter yang terukur dan terkontrol dalam membuat suatu kebijakan.

Untuk itu, pemerintah diminta tetap waspada kapan harus bertindak cepat dan tepat dalam mengatasi berbagai perkembangan pandemi Covid-19. “Jangan sampai kebijakan yang diambil malah menimbulkan penyebaran varian baru,” tegas politisi Partai NasDem tersebut.

Sementara,  Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris mendesak pemerintah, dalam hal ini Kementerian Kesehatan dan Satgas Penangan Covid-19 untuk terus meningkatkan komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) kepada masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan 3M, membatasi mobilitas dan menjauhi kerumunan mengingat situasi pandemi di dunia, termasuk di Indonesia yang masih belum sempurna.

Lihat Juga  Disalurkan ke-34 Provinsi, Alokasi Bansos Dampak Covid-19 Senilai Rp 110 Triliun

“Selain itu, kami (Komisi IX) juga meminta pemerintah meningkatkan surveilans di seluruh pintu masuk negara baik darat, laut dan udara serta meningkatkan test Whole Genome Sequencing (WGS) yang tersedia secara merata di seluruh wilayah,”  katanya.

“Kemudian, kami juga meminta pemerintah melakukan harmonisasi kebijakan terkait testing dan tracing melalui pemeriksaan NAAT atau antigen yang masuk dalam sistem NAR, meningkatkan transparansi penetapan harga tes PCR yang dikomunikasikan dengan baik kepada masyarakat,” lanjut Charles, seraya meminta pemerintah memastikan kesiapan fasilitas kesehatan termasuk kecukupan perbekalan kesehatan untuk penangan Covid-19. (dnn)

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker