PALEMBANG

Razia Tempat Hiburan, Sat Pol PP Jaring Puluhan Warga Tanpa KTP

PALEMBANG – Pemerintah Kota Palembang menerapkan pembatasan jam malam untuk operasional kafe, diskotik dan mal. Kebijakan ini tertuang dalam Peraturan Wali Kota Nomor : 14/SE/PP/2021 tentang Pembatasan Jam Operasional terhadap Tempat Hiburan, Kafe, Diskotik, dan Mal di Wilayah Hukum Kota Palembang.

Kasat Pol PP Palembang, GA Putra Jaya menyatakan, setelah Perwali itu terbit, pihaknya segera melakukan sosialisasi protokol kesehatan di tempat-tempat hiburan pada Senin (7/6/2021) malam. Anggota Sat Pol PP juga merazia kartu identitas.

Lihat Juga  Rencana Pembangunan Palembang Disesuaikan dengan RPJM Pusat dan Provinsi

“Yang terjaring 21 orang laki-laki, termasuk 6 orang di bawah umur yang tidak memiliki KTP. Juga terjaring 11 orang perempuan (termasuk pendamping karoke), dan termasuk 2 orang di bawah umur yang tidak memiliki KTP,” kata Putra Jaya, Rabu (9//6/2021).

Total yang terjaring razia tanpa KTP sebanyak 32 orang. “Mereka kita amankan untuk kemudian kita tindak lanjuti sesuai dengan aturan yang berlaku. Khusus yang anak dibawah umur kita kembalikan ke orang tuanya,” ujar Putra.

Lihat Juga  Pramuka Melatih Generasi Muda Disiplin dan Berkarakter

Ia menyebutkan, selain sosialisasi protokol kesehatan, pihaknya juga rutin menegakkan Perwali 14/2021, ke masyarakat dan tempat usaha. “Untuk tempat hiburan, diskotek dan mal hanya boleh beroperasi hingga pukul 21.00 WIB,” ujarnya. (mnn)

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close