INTERNATIONAL

Tabung Gas Meledak dalam Kereta Api, 74 Orang Meninggal

MataPublik.co, Islamabad – Sebanyak 74 orang meninggal dan puluhan lainnya luka-luka setelah tabung gas meledak di sebuah kereta yang penuh dengan peziarah Jamaah Tabligh di Pakistan hari Kamis (31/10), beberapa meninggal setelah melompat dari kereta untuk melarikan diri dari ‘neraka’, kata pihak berwenang.

Tayangan televisi menunjukkan nyala api keluar dari tiga gerbong karena orang bisa terdengar menangis selama insiden itu, di daerah pedesaan di Provinsi Punjab tengah.

Beberapa penumpang – banyak dari mereka adalah peziarah yang bepergian ke salah satu pertemuan keagamaan terbesar Jamaah Tabligh, Pakistan – telah memasak sarapan ketika dua tabung gas mereka meledak, kata Ali Nawaz, seorang pejabat senior Kereta Api Pakistan, kepada AFP.

Banyak orang Pakistan membawa makanan dalam perjalanan kereta api yang panjang, tetapi tabung gas diduga dilarang. Menteri Kereta Api Pakistan Sheikh Rasheed Ahmed kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa merupakan “kesalahan” membiarkan kompor di atas kereta. “Dua kompor meledak. Mereka sedang memasak dan minyak yang dipakai masak membuat kebakaran jadi bertambah besar,” kata Sheikh Rashid Ahmed dikutip BBC.

Puluhan orang berkerumun di sepanjang rel melihat kereta yang terbakar, yang telah terputus dari sisa kereta, sebagaimana laporan di layar televisi. Petugas pemadam kebakaran bergegas ke tempat kejadian di dekat Distrik Rahim Yar Khan. Petugas penyelamat dan anggota militer juga bisa terlihat, saat mayat-mayat dibawa terbungkus kain putih.

Lihat Juga  Di Arab Saudi, Ada Aplikasi untuk Melacak Lokasi Istri

“Sebuah silinder meledak dan saya tidak tahu bagaimana, api meletus di mana-mana,” kata seorang korban, Muhammad Imran, kepada AFP dari sebuah rumah sakit di Rahim Yar Khan. “Saya melompat keluar dari kereta untuk menyelamatkan hidup saya. Ada banyak orang di belakang saya, mereka mendorong,” katanya.

Muhammad Nadeem Zia, seorang pengawas medis di rumah sakit di Liaquatpur, kota terdekat, mengatakan kepada AFP bahwa beberapa korban meninggal karena cedera kepala yang diderita ketika mereka melompat dari kereta yang bergerak. Dia mengatakan setidaknya 44 orang telah terluka.

Mereka yang terluka sedang dilarikan ke rumah sakit di kota terdekat Bahawalpur dan di tempat lain di distrik Rahim Yar Khan. Para pejabat mengatakan banyak mayat hangus tak bisa dikenali. Melalui akun Twitter, Perdana Menteri Imran Khan menyampaikan duka cita yang mendalam dan dia mengatakan dia sudah memerintahkan agar segera dilakukan penyelidikan.

 Khan mengatakan kereta itu adalah Tezgam, salah satu layanan kereta api tertua dan paling populer di Pakistan. Kereta menempuh perjalanan dari Karachi, melewati sebagian besar wilayah Pakistan dan berakhir di Rawalpindi, tetangga Islamabad.

Para penumpang sedang bepergian untuk menghadiri pertemuaan besar Jamaah Tabligh (Ijtima’ Tabligh) tahunan, salah satu pertemuan keagamaan terbesar di Pakistan, yang setiap tahun dihadiri 400.000 orang, selama beberapa hari untuk tidur, berdoa dan makan bersama. Mayoritas dari mereka yang meninggal adalah peziarah dari provinsi Sindh selatan, kata Nawaz.

Lihat Juga  Dinar Emas Era Khalifah Umayyah Bakal Dilelang Seharga Rp 28 Miliar

Ijtima’ Tabligh, seharusnya dimulai hari Kamis dan berakhir pada hari Ahad. Biasanya terlihat ratusan kemah didirikan di lokasi di luar Lahore untuk menampung orang-orang dari seluruh Pakistan. Kios-kios menjual makanan yang, ayam dan daging mentah, sayuran dan buah-buahan, dan bahkan peralatan listrik dan baterai untuk ponsel dengan tarif subsidi.

Menteri Perkeretaapian, Ahmed, mengatakan “tradisi” bagi pihak berwenang untuk memungkinkan orang yang bepergian ke festival naik kereta api yang membawa tabung memasak (kompor). “Saya mengakui kesalahan kami … ini tidak akan terjadi di masa depan,” katanya kepada wartawan di stasiun TV di Multan.

“Tragedi yang bisa dihindari tetapi sejak saya bisa mengingat saat bepergian dengan kereta api tidak ada pemeriksaan bagasi atau pembatasan yang diberlakukan,” kata Menteri Hak Asasi Manusia Shireen Mazari melalui akun twitter.

Nawaz mengatakan dua gerbong adalah kelas ekonomi, sementara satu kelas bisnis. Kecelakaan kereta api sering terjadi di Pakistan, di mana perkeretaapian telah mengalami penurunan selama puluhan tahun karena kasus korupsi, salah urus, dan kurangnya investasi.

Pada bulan Juli, sebanyak 23 orang tewas di distrik yang sama ketika sebuah kereta penumpang yang datang dari Kota Lahore timur menabrak kereta barang yang berhenti di persimpangan. Kecelakaan sering terjadi pada penyeberangan tanpa awak, yang sering kali tidak memiliki penghalang dan sinyal. (ckk)

 

 

 

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker