NASIONAL

Usai Mendarat Darurat, 2 Pesawat Tempur Prancis Tinggalkan Aceh

MataPublik.co, BANDA ACEH – Dua pesawat tempur Prancis jenis Rafale yang sebelumnya mendarat di Pangkalan Udara Sultan Iskandar Muda (Lanud SIM), Blangbintang, Aceh Besar, karena kapal induk yang menjadi markas pesawat diselimuti cuaca buruk, akhirnya meninggalkan Aceh.

Komandan Lanud SIM Kolonel Pnb Hendro Arief H di Banda Aceh mengatakan, dua pesawat tersebut terbang kembali ke kapal induk, Senin (20/5) sekitar pukul 11.03 WIB. “Pesawat tempur tersebut sudah kembali ke base-nya di kapal induk Charles De Gaule yang lego jangkar di 75 nautical mile atau Nm barat Aceh,” kata Kolonel Pnb Hendro Arief H.

Lihat Juga  Sah-sah Saja Usulan Debat Capres-Cawapres di Kampus

Sebelumnya tujuh pesawat tempur Rafale milik Angkatan Laut Prancis mendarat di Lanud SIM, Sabtu (18/5). Pendaratan dilakukan karena di sekitar kapal induk Charles De Gaule diselimuti cuaca buruk.

Menurut Kolonel Pnb Hendro Arief, dari tujuh pesawat, lima di antaranya sudah kembali ke kapal induk Sabtu dan Minggu. Sedangkan dua lainnya terpaksa tinggal di Lanud SIM karena mengalami kerusakan. “Dua pesawat tersebut rusak di bagian hidrolik dan sistem oli mesin. Angkatan Laut Prancis mengirim teknisi menggunakan helikopter ke Lanud SIM,” sebut Kolonel Pnb Hendro Arief.

Lihat Juga  Kapolda Aceh Irjen Pol Wahyu Widada Layak Pimpin Polri

Setelah perbaikan sekitar satu jam lebih, dua pesawat tempur Rafale tersebut dinyatakan layak terbang. Akhirnya, dua pesawat tempur dan satu helikopter milik Angkatan Laut Prancis meninggalkan Lanud SIM.

“Secara administrasi telah dicek kelengkapannya, baik TNI AU maupun imigrasi, semuanya tidak masalah, sehingga pesawat beserta personelnya diperbolehkan kembali ke base di kapal induknya,” sebut Kolonel Pnb Hendro Arief. (cob)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button