INTERNATIONAL

Kembangkan Perdagangan Karbon di RI, PLN Berguru dari Tiga Negara Eropa

PLN akan mengimplementasikan skema perdagangan karbon dengan belajar dari pengalaman di Eropa

DEN HAAG – PT PLN (Persero) bersama dua anak usahanya, PT Indonesia Power dan PT Pembangkit Jawa Bali (PJB), terus memaksimalkan perannya dalam perdagangan karbon sebagai salah satu upaya menurunkan emisi. Tiga perwakilan perusahaan listrik ini mengikuti program capacity building di tiga negara Eropa, yaitu Belanda, Jerman, dan Belgia.

Direktur Manajemen Sumber Daya Manusia PLN, Yusuf Didi Setiarto, mengatakan peningkatan kapasitas SDM ini sangat penting mengingat PLN dan anak perusahaannya punya peran penting dalam pengurangan emisi di Indonesia dan perdagangan karbon.

“Peningkatan kapasitas akan membantu kami mempercepat dan mengefektifkan perdagangan karbon,” kata Didi.

Program peningkatan kapasitas bertajuk “Implementing Emission Trading System: Lessons from Europe”, merupakan kerja sama antara PLN dengan Energy Academy Indonesia (ECADIN) sebagai knowledge partner. Pada hari pertama, program ini diadakan di Kedutaan Besar Indonesia untuk Belanda.

Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Kerajaan Belanda Mayerfas sangat mendukung langkah PLN dalam mengembangkan perdagangan karbon di Indonesia. Kerja sama antara PLN dengan Belanda tak hanya mampu meningkatkan hubungan bilateral kedua negara namun juga mampu meningkatkan kompetensi antara kedua belah pihak.

Lihat Juga  Harry-Meghan Harus Kembalikan Hadiah Perkawinan, Ini Alasannya

“Saya percaya bahwa kehadiran kita mencerminkan komitmen bersama untuk berkolaborasi dan belajar dari satu sama lain untuk memitigasi perubahan iklim sebagai tantangan global,” ujar Mayerfas.

Direktur Dutch Emission Authority, Mark Bressers, menyatakan bahwa dengan kerja sama ini Belanda memberikan ruang belajar bagi PLN. Sekaligus, mengembangkan konsep perdagangan karbon yang sudah dijalankan di Negeri Kincir Angin.

Dengan program peningkatan kapasitas ini, diharapkan PLN dapat mengimplementasikan nilai ekonomi karbon untuk mendukung target penurunan emisi pada 2030 serta net zero emission pada 2060.

Otoritas Emisi Belanda juga menyampaikan tentang strategi Fit For 55 atau yang dikenal sebagai strategi penurunan 55 persen emisi Belanda pada tahun 2030. Strategi ini dijalankan sesuai dengan komitmen negara-negara yang tergabung dalam Uni Eropa.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo telah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 98 Tahun 2021 tentang Nilai Ekonomi Karbon (NEK). Melalui Perpres ini, Indonesia memposisikan diri sebagai penggerak pertama (first mover) penanggulangan perubahan iklim berbasis pasar di tingkat global menuju pemulihan ekonomi yang berkelanjutan.

Lihat Juga  Indonesia Tidak Bergantung pada China, Tapi Berpotensi Disalip Vietnam

Didi juga mengatakan tahun lalu PLN telah menggelar uji coba emissions trading system atau ETS dengan melibatkan 26 pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). Uji coba ini merupakan yang pertama kalinya di Indonesia.

“Uji coba yang sukses ini menjadi milestone pemerintah Indonesia dalam penerapan aturan pajak karbon dan perdagangan karbon di bulan April,” ujar Didi.

Didi menyatakan PLN telah menyusun langkah taktis, mulai dari perumusan strategi, penguatan kemampuan sumber daya manusia, serta rencana aksi perusahaan untuk memastikan perdagangan karbon berjalan maksimal.

“Kami juga memperkuat sistem internal untuk mengukur dan memverifikasi perdagangan emisi sehingga bisa berkontribusi riil dalam pengurangan emisi,” Didi menjelaskan.

Ia meyakini, PLN bisa menjadi motor penggerak sekaligus leading sector dalam perdagangan emisi karbon di Indonesia.

“Visi kami adalah memimpin transisi energi Indonesia sambil mempertahankan pertumbuhan jangka panjang,” ucapnya. (rel/dnn)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close